Ini adalah bagaimana anda perlu membuat tangkapan skrin pada Nokia Asha 503

Kita semua telah membuat screenshot tentang apa yang kita lihat di telefon ketika itu, mungkin untuk menghantar obrolan yang kita ada dengan seseorang kepada orang lain. Untuk menunjukkan halaman web, sesuatu yang kita lihat dalam rangkaian sosial, dsb.

Bagi mereka yang mempunyai Nokia Asha 503, dalam artikel ini saya ingin menunjukkan kepada anda bagaimana anda perlu lakukan untuk membuat tangkapan skrin dengan peranti mudah alih ini dengan tepat dan seperti yang anda lihat tidak sama rumit.

Tangkapan Nokia Asha 503

Secara umumnya dalam peranti mudah alih, tangkapan skrin dapat dilakukan dengan membuat beberapa kombinasi kunci tertentu, bahkan beberapa ponsel memiliki aplikasi yang dipasang untuk melakukan ini dan dalam hal mereka tidak dapat jika mereka memiliki Android, ada banyak aplikasi yang tersedia untuk dapat menangkap skrin

Dalam kes Nokia Asha 503 agak sedikit rumit untuk membuat tangkapan skrin. Apa yang anda perlu lakukan pada dasarnya adalah dengan meluncurkan jari anda perlahan-lahan pada skrin dari atas ke bawah, anda perlu mengulangi proses ini kira-kira empat kali. Sebaik sahaja anda melakukan ini untuk kali keempat, anda perlu menekan butang di belakang.

Tangkapan Nokia Asha

Sekiranya anda melakukan perkara-perkara yang betul maka tangkapan harus disimpan di mana semua foto disimpan, di galeri di bahagian Screenshot .

Sekiranya anda tidak dapat membuat tangkapan skrin buat kali pertama, anda perlu terus mencuba sehingga keluar kerana terdapat beberapa cara untuk mengambil tangkapan ini, malangnya, satu-satunya yang kami ada dalam peranti mudah alih ini.

Dalam telefon bimbit baru mengambil tangkapan skrin jauh lebih mudah daripada dalam kes ini, ia biasanya dicapai dengan melakukan gabungan dua butang pada masa yang sama banyak dan anda boleh mengambil terlalu mudah menangkap semua yang berlaku pada peranti, bukannya Perkara-perkara Nokia Asha 503 ini berbeza dan kerana anda akan melihatnya menjadi lebih rumit daripada yang sepatutnya.

Masalahnya adalah bahawa ia adalah peranti yang sangat lama dan pada masa itu jika kita pergi ke kes tidak ada telefon bimbit yang dilancarkan di pasaran mempunyai banyak pilihan, aplikasi dan fungsi, perkara-perkara telah jelas berubah sejak itu dan itulah sebabnya saat ini lebih mudah untuk mengambil tangkapan skrin.